Selasa, 29 Maret 2016

Saran CEO Tokopedia Hadapi Pengguna e-Commerce Nakal

CEO Tokopedia, William Tanuwijaya, mengungkapkan, industri e-Commerce yang berbasis Internet rawan dengan kampanye negatif. Pasalnya, kata dia, internet merupakan dunia yang sangat luas dan terbuka. Siapa saja bisa mengunggah konten apa pun, termasuk konten negatif dengan maksud merusak reputasi lawan.

"Untuk mencegah terjadinya hal demikian, pemerintah perlu mengeluarkan peraturan yang secara tegas mengatur hal tersebut. Salah satu peraturan yang bisa diadopsi pemerintah untuk melindungi pemain e-Commerce di Indonesia adalah Safe Harbour Policy," ujar William dalam surat elektronik yang diterima.

Kebijakan ini, lanjut dia, awalnya dikeluarkan pada 1998 di Amerika Serikat untuk melindungi para pembuat platform berbasis digital di Internet. Dengan kebijakan ini, kata William, platform tersebut memiliki filter yang bisa mencegah pengguna (user) nakal menggunakan celah untuk melakukan kegiatan yang merusak.

William memberi contoh, beberapa waktu lalu masyarakat dikejutkan dengan adanya iklan penjualan bayi di salah satu toko online terkemuka Indonesia. Masyarakat pun langsung bereaksi dan mengecam e-Commerce tersebut yang kemudian harus berhadapan dengan hukum, baik hukum negara maupun hukum sosial.

Keberadaaan Safe Harbour Policy, menurut William, bisa melindungi pemain e-Commerce dari kejadian tersebut. Sebagai contoh, apabila ada pengguna Facebook atau YouTube yang mengunggah konten yang mengganggu, maka yang mendapat sanksi harusnya si penggunggah.

"Demikian pula dengan kejadian penjualan bayi tersebut. Harus ditelusuri siapa yang menggunggah dan berikan sanksi kepada pengunggah tersebut. Bisa saja itu dilakukan oleh kompetitor," kata William yang akan menjadi pembicaraan dalam acara Indonesia E-Commerce Summit & Expo (IESE) tanggal 27–29 April mendatang di Indonesia Convention Exhibition (ICE), BSD, Tangerang.

Tanpa adanya Safe Harbour Policy, lanjutnya, para pemain e-Commerce Indonesia bisa melakukan persaingan tak sehat dan saling menghancurkan, dan ujungnya justru melemahkan potensi bisnis itu sendiri.

"Dengan adanya kepastian perlindungan dari pemerintah dalam bentuk peraturan atau kebijakan yang mendukung, maka akan bermunculan platform baru yang bisa memunculkan daya saing yang tinggi demi menjadi yang terbaik," tambah William.

Sumber: http://goo.gl/j77HH6

Reactions:

1 komentar:

  1. Apakah Anda membutuhkan pinjaman cepat untuk melunasi utang Anda, atau Anda membutuhkan pinjaman untuk meningkatkan bisnis Anda? Apakah Anda pernah ditolak oleh bank dan lembaga keuangan lainnya? Apakah Anda membutuhkan pinjaman konsolidasi atau hipotek? Cari lebih karena kami berada di sini untuk membuat semua masalah keuangan Anda sesuatu dari masa lalu. Kami memberikan pinjaman kepada individu yang membutuhkan bantuan keuangan, yang memiliki kredit buruk atau membutuhkan uang untuk membayar tagihan, untuk berinvestasi dalam bisnis pada tingkat 2%. Saya ingin menggunakan media ini untuk memberitahu Anda bahwa kami memberikan bantuan yang sangat handal, penerima dan akan bersedia untuk menawarkan pinjaman. Jadi hubungi kami hari ini via e-mail di: emamllualoanfirm@gmail.com

    BalasHapus